9 pagi - 5 sore

Senin - Jum'at

Finroll Building

Kwitang Raya No. 1, 10420

+62 (21) 3193-5519

hello@iloveproperty.id

I Love Property

Semua lebih mudah di App
Unduh Sekarang
Buka

Bandingkan daftar

Rumah Tapak Vs Apartemen, Mana yang Lebih Murah?

Rumah Tapak Vs Apartemen, Mana yang Lebih Murah?

Finroll.com – Pilihan hunian bagi masyarakat milenial kini semakin beragam, seiring gencarnya pengembang membangun kawasan perumahan hingga apartemen di berbagai sudut kota. Pembangunan rumah tapak saat ini lebih banyak dilakukan di pinggiran kota karena semakin menipisnya ketersediaan lahan, sementara apartemen banyak berpusat di tengah kota lantaran struktur bangunan yang menjulang vertikal.

Secara harga, mana yang lebih memakan biaya, rumah tapak atau apartemen?

Berdasarkan pantauan pada acara Indonesia Property Expo (IPEX) 2019 di Jakarta Convention Center (JCC), Jakarta, Sabtu (27/7/2019), banyak rumah tapak di pesisir Ibu Kota yang dijual pada kisaran harga Rp 100 juta. Seperti yang berada di Pesona Kahuripan, Cileungsi, Kabupaten Bogor.

Perumahan yang dimiliki PT Hikmah Alam Sentosa ini menawarkan dua tipe hunian, yakni rumah subsidi dan komersil. Tipe rumah subsidi memiliki ukuran 30/60 meter dengan harga awal Rp 158 juta. Pengenaan uang muka atau down payment (DP) hanya 1 persen, dan bisa diangsur secara bulanan mulai dari 10 hingga 20 tahun.

Sedangkan untuk tipe komersil memiliki ukuran 36/90 meter seharga Rp 285 juta dan 50/90 meter seharga Rp 355 juta. Untuk pengenaan uang muka, pembeli bisa membayar sekitar 10-20 persen untuk masa angsuran 10-25 tahun.

Secara peminatan, Marketing PT Hikmah Alam Sentosa Ari Sampurna mengatakan, sejak pergelaran IPEX hari pertama dibuka pada pukul 09.00 WIB pagi, sudah ada hampir 30 orang yang tertarik untuk mengecek kondisi rumah secara langsung bersama pihak pengembang.

“Sejak jam 09.00 belum ada yang booking. Rata-rata survei dulu. Dari jam 09.00 sampai sekarang kalau dari buku tamu kita sudah hampir 30 orang. Wacananya mereka di hari Minggu besok mau survei lokasi,” ujar dia.

Apartemen

Di sisi lain, acara IPEX 2019 ini juga diramaikan oleh sejumlah pengembang apartemen. Salah satunya Amethyst Tower di bilangan Kemayoran, Jakarta Pusat, yang dikembangkan oleh PT Hutama Karya (Persero) Tbk melalui anak usaha PT Hutama Karya Realtindo.

Amethyst Tower memiliki ketinggian 39 lantai, dimana masing-masing lantai terdiri dari sekitar 22 unit kamar sehingga total kamar di bangunan tersebut ada sekitar 1.000 unit. Seluruh kamar itu kemudian terbagi menjadi 9 tipe unit ruangan yang dibedakan secara ukuran, mulai dari 27 m2 sampai 46 m2.

Harga per satu unit apartemen di sini pun rupanya lebih mahal dibanding rumah tapak sederhana, yakni mulai dari Rp 389,010 juta sampai Rp 677,166 juta per unit. Pengenaan uang mukanya adalah sebesar 20 persen, dengan simulasi angsuran bank per bulan mulai dari 5-15 tahun.

Meski menawarkan harga yang tidak murah, calon pembeli apartemen ini rupanya lebih banyak dan lebih pasti dibanding rumah tapak sederhana. Dewi, salah seorang staf dari PT Hutama Karya Realtindo mengabarkan, sudah ada 5 orang sepanjang hari ini yang mem-booking untuk bisa mendapat unit kamar di tempat tersebut.

“Dari pagi sampai siang, sudah ada sekitar 5 orang yang booking. Mungkin mereka melihat pengembangnya besar, ini (Hutama Karya) kan BUMN juga. Terus juga sudah ready, sudah jadi tiap unitnya,” tutur dia kepada Liputan6.com.

Bentuk bangunan hingga nominal rupiah nampaknya bukan jadi pertimbangan utama masyarakat untuk bisa mendapatkan hunian. Masyarakat kini condong untuk membeli tempat tinggal berupa apartemen di tengah kota dibanding satu rumah tapak sederhana yang berada di pinggiran kota.
Artikel Asli

Pos terkait

Rumah Tanpa DP dan Cicilan Rp 2 jtan untuk Generasi Millenial

Artikel...

lanjutkan membaca
admin
oleh admin

Cara Membuat Sertifikat Tanah Gratis, Ini Syarat dan Prosedurnya

Artikel...

lanjutkan membaca
admin
oleh admin

Gandeng APL, BTN Tawarkan Bunga KPR 5 Persen

Artikel...

lanjutkan membaca
admin
oleh admin

Bergabunglah dengan Diskusi